26.1 C
Jakarta
Monday, March 27, 2023
spot_img

Wall Street Turun Lagi, Hitung Mundur Pengumuman Suku Bunga The Fed

Bursa saham Amerika Serikat di Wall Street, New York melanjutkan pelemahan pada penutupan perdagangan karena pasar tenaga kerja AS yang mendukung spekulasi bahwa kebijakan Federal Reserve bisa tetap ketat secara agresif.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 0,24 persen atau 79,75 poin ke 32.653,20, S&P 500 tergelincir 0,41 persen atau 15,88 poin ke 3.856,10, dan Nasdaq ambles 0,89 persen atau 97,30 poin ke 10.890,85.

Pada saat kabar baik dianggap sebagai kabar buruk dalam hal potensi kebijakan, S&P 500 menghentikan reli karena rilis ekonomi terbaru menyoroti penguatan tak terduga dalam lowongan pekerjaan AS, yang dapat menjaga tekanan pada The Fed. Pelemahan S&P 500 adalah ke-26 kalinya pada tahun 2022 bahwa pengukur ekuitas menghapus keuntungan atau kerugian setidaknya 1 persen dalam satu sesi.

Saham teknologi berkapitalisasi pasar besar membebani pasar saham, dengan Apple Inc. turun hampir 2 persen dan kapitalisasi Amazon.com Inc. berakhir di bawah US$1 triliun untuk pertama kalinya sejak 2020.

Setelah penutupan, Advanced Micro Devices Inc. melampaui perkiraan pendapatan dan memberi sinyal bahwa terobosan di pasar chip server yang menguntungkan akan terus meningkatkan keuangannya. Dow Jones Industrial Average diperdagangkan mendekati level resistance yang membuat indeks menghentikan beberapa reli dalam beberapa bulan terakhir.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS tenor dua tahun mencapai 4,5 persen setelah tergelincir sebanyak delapan basis poin pada hari sebelumnya.

“Harapan untuk poros dovish The Fed salah tempat jika lowongan pekerjaan hari ini adalah panduan mereka. Terlepas dari tanda-tanda perlambatan ekonomi lainnya, data lowongan pekerjaan yang diambil bersama dengan pertumbuhan gahi nonpertanian menunjukkan The Fed masih jauh dari titik di mana ia dapat menyatakan kemenangan atas inflasi dan melepaskan kakinya dari rem ekonomi,” kata Ronald Temple, kepala ekuitas AS di Lazard Asset Management.

Laporan pekerjaan saat ini diperkirakan menunjukkan pengusaha AS menambahkan sekitar 196.000 pekerja ke daftar gaji pada Oktober 2022. Ekonom mengharapkan tingkat pengangguran naik tipis ke 3,6 persen, dan untuk pendapatan rata-rata per jam dapat membukukan kenaikan solid.

Menurut Matt Maley dari Miller Tabak + Co., banyak hal yang akan terjadi di pasar selama beberapa minggu ke depan akan bergantung pada sinyal Powell pada hari Rabu serta risalah pertemuan The Fed berikutnya.

Tom Porcelli dari RBC Capital Markets mengatakan bahwa jika para Gubernur The Fed benar-benar ingin bertransisi ke kenaikan yang lebih dangkal, ia harus mempertahankan beberapa elemen hawkish karena ada risiko yang berpotensi menciptakan kebingungan di pasar.

“Karena kita belum mencapai puncak kenaikan suku bunga Fed, sangat tidak mungkin bahwa kita telah melihat bagian bawah pasar bearish ini, terutama mengingat sejarah kenaikan suku bunga Fed memuncak sebelum posisi dasar pasar,” kata Seema Shah, kepala global ahli strategi di Principal Asset Management.

Dia mengantisipasi posisi bawah pasar untuk siklus ini kemungkinan besar akan tercapai pada kuartal pertama atau kedua tahun 2023.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

0FansLike
3,752FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles